Lampung, Provinsi Petama Raih 14 Sertifikat Unggas

Bandarlampung, Warta9.com – Direktur Kesmavet Direktorat Jendral Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian Syamsul Maarif mengatakan, bahwa pangan produk hewan di Lampung sudah mengarah pada sistem sanitasi yang baik.

“Artinya, peternak di Lampung mampu mengikuti peraturan pemerintah dan internasional untuk melakukan penggunaan antibiotik dengan bijak cerdas dan bertanggung jawab,” ujarnya dalam acara Pekan Kesadaran Antibiotik 2019, di Lapangan Korpri Kantor Gubernur Lampung, Jumat (22/11/2019).

Selain berhasil melakukan pembinaan peternak ayam petelur yang bebas residu, Lampung memilki jumlah peternak yang banyak. Hal itu bisa dijadikan langkah awal dalam pengurangan penggunaan antibiotik yang bagus. “Lampung ini cukup terkenal dan berpengaruh dalam produktivitas ternak unggas, ini bisa berpengaruh besar jika berhasil dilakukan, karena itu kita memilih Lampung,” ujarnya.

Apresiasi yang sama juga diungkapkan Tim Leader FAO ECTAD Indonesia Jim Mc Grane. Dia mengaku senang mengetahui Lampung adalah provinsi pertama yang berhasil mendapatkan 14 sertifikat untuk peternakan unggas dalam satu tahun.

Menurutnya, pada perayaan pekan kesadaran antibiotik dunia ini, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan salah satunya untuk mengurangi penggunaan antibiotik di masa depan. Sebab penggunaan antibiotik secara terus-menerus bisa membuat penyakit menjadi kebal/resisten .

Untuk itu, ia mengimbau para peternak meningkatkan biosekuriti pada peternakan. Menurutnya, dengan menerapkan biosekuriti maka tingkat penyakit menjadi rendah. Sehingga, penggunaan antibiotik tidak begitu diperlukan. “Kita jaga kehigienisan ternak, dengan lingkungan sehat, maka kesehatan ternak akan terjaga dan penggunaan antibiotik berkurang,” terangnya. (W9-jam)

author

Penulis: 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.