Polisi Tangkap Pelaku Penganiayaan, MS : Saya Sakit Hati Karena Sering Dihina

Kotabumi, Warta9.com – Peristiwa penemuan sesosok pria dengan luka di perkebunan sawit Kelurahah Kota Alam, Lampung Utara (Lampura), Senin (26/10/2920) akhirnya tekuak. Korban diketahui bernama Taufik (16) warga Desa Gunung Sadar Kecamatan Abung Tengah.

Taufik ternyata menjadi korban penganiayaan oleh kedua rekannya sendiri, yakni MS Alias Topa (16) warga Desa Subik, Abung Tengah dan YY (20) warga Desa Sidomukti, Abung Timur.

Alasannya, pelaku MS sakit hati dengan korban yang kerap menghina didepan kekasihnya dan di media sosial. Kedua pelaku ditangkap Senin (26/10/2020) sekitar pukul 23.00 WIB atau tak kurang dari 12 jam usai menganiaya korban.

Kasat Reskrim AKP Gigih Andri Putranto, Selasa (27/10/2020) mengtakan kedua pelaku ditangkap memperoleh keterangan korban. “Setelah kami lakukan penyelelidikan, akhirnya kedua pelaku kami tangkap,” ujar Gigih.

Selain keduanya, lanjut Kasat, polisi menyita barang bukti kayu yang digunakan untuk memukul korban, serta motor, handphone milik korban yang dirampas pelaku.

”Motifnya, pelaku salah satu pelaku sakit hati dengan korban. Selain itu, pelaku juga merampas barang-barang milik korban,” jelasnya.

Terpisah, MS saat diwawancarai mengakui semua perbuatannya. Penganiayaan itu memang telah direncanakannya, lantaran dia sakit hati terhadap Taufik yang kerap menghinanya.

“Kami berangkat dari Abung Tengah bertiga menggunakan motor korban. Sampai dilokasi, kami membeli tuak. Lalu setelah dia (korban) mabuk, saya pukul pakai kayu. Lalu motor, hp dan uangnya saya ambil. Hp saya sempat saya jual. Kalau motor, kebetulan ketika saya bawa kena waktu razia polisi,” ujar MS.

“Saya sakit hati dengan dia (Taufik) karena sering menghina saya. Saya lakukan itu karena untuk memberi pelajaran,” tukasnya.

Untuk diketahui, Sesosok pria dengan kondisi sejumhlah luka dikepala, ditemukan tergeletak di perkebunan sawit, sekitar 20 meter dari jalan KS Tubun, Kelurahan Kota Alam, Kotabumi Selatan, Lampung Utara (Lampura), Senin (26/10/2020) sekitar pukul 10.00 WIB.

Sontak penemuan pria ini membuat geger warga sekitar. Warga sempat mengira jika pria ini sudah tak bernyawa. Namun setelah dicek, ternyata masih hidup. Diduga kuat pria ini menjadi korban kejahatan. Itu dilihat dari luka yang cukup parah di kepala.

Wawan, salah seorang saksi mata mengatakan awalnya dia dan rekannya hendak mencari bahan untuk dijadikan bonsai di area tersebut. Mereka mendapati sesosok pria tanpa mengenakan baju dalam kondisi terlungkup. ”Kami kira itu orang gila sedang tidu,” katanya

Namun mereka terkejut saat melihat banyak darah di wajah dan kepala. Sontak saja Wawan bersama rekannya memberitahu ke RT dan warga setempat. ”Setelah kami lihat banyak darah, kami langsung member tahu warga dan pak RT,” jelas Wawan.

Warga bersama anggota Polres Lampung Utara langsung membawa ke RSU Ryacudu Kotabumi. Pihak rumah sakit menjelaskan, kondisi korban terus membaik. Memang banyak luka di kepala yang diduga akibat benda tumpul dan senjata tajam. (Rozi/Lam/Avan)

author

Penulis: 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.