oleh

Tak Ada Dukungan Parlemen, PM Malaysia Muhyiddin Mundur

Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin saat menyampaikan pengunduran diri kepada Raja Malaysia. (foto : ist)

Kuala Lumpur, Warta9.com – Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengundurkan diri dari jabatannya pada Senin (16/8/2021).

Keputusan politik itu terjadi setelah sekutu koalisinya yakni United Malaysia National Organization (UMNO) menarik dukungan terhadapnya. “Saya telah mengundurkan diri bersama kabinet menteri, sebagaimana diatur dalam konstitusi federal,” kata Muhyiddin dalam pidato yang disiarkan televisi, dikutip laman Nikkei Asia dan Republika.co.id.

Pidato tersebut dilakukan setelah Muhyiddin melakukan rapat kabinet khusus dan beraudiensi dengan Raja Malaysia Sultan Abdullah Ri’ayatuddin. Muhyiddin telah menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada Sultan Abdullah.

“Saya bisa saja menguji dukungan saya di parlemen seperti yang saya katakan kepada anda semua sebelumnya, tetapi 15 anggota parlemen UMNO menarik dukungan mereka untuk saya dan tawaran saya untuk kerja sama politik bipartisan ditolak oleh partai-partai, membuat saya tidak punya pilihan selain mengundurkan diri,” kata Muhyiddin.

Dengan pengunduran dirinya, Muhyiddin menjadi perdana menteri dengan masa jabatan terpendek dalam sejarah Malaysia, yakni hanya 17 bulan. “Saya sadar, jutaan orang Malaysia meminta saya tetap tinggal dan melanjutkan perjuangan melawan pandemi ini. Tapi saya tidak bisa karena saya telah kehilangan mayoritas di parlemen,” ujar Muhyiddin.

Istana Kerajaan Malaysia telah mengonfirmasi pengunduran diri Muhyiddin. Sultan Abdullah menyampaikan terima kasih atas jasanya dalam penanganan pandemi Covid-19 di Malaysia. Kendati sudah mengundurkan diri, Sultan Abdullah masih menunjuk Muhyiddin untuk menjabat sebagai perdana menteri sementara tanpa kabinet menteri. (W9-jm)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

News Feed