Pemilik 9,2 Kg Ganja Menangis di Depan Majelis Hakim PN Tanjungkarang

Bandarlampung, Warta9.com – Hendriyanto terdakwa kasus kepemilikan Ganja 9,2 Kg yang dituntut pidana penjara 17 tahun kurungan menangis terisak-isak di persidangan Pengadilan Negeri (PN) Tanjungkarang, Rabu (18/4/2018).

Dalam pembelaannya, terdakwa Hendriyanto memohon kepada majlis hakim agar memberikan keringanan hukuman kepadanya. Sebab, dia sebagai tulangpungung keluarga dan masih mempunyai anak yang masih kecil serta dia mengaku sangat menyesal dan tidak akan mengulangi perbuatannya.

Jaksa Penuntut Umum Farida, SH, menyatakan, terdakwa bersalah tanpa hak melawan hukum menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima menjadi perantara dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan narkotika golongan 1 berupa ganja sebagai mana diatur pasal 114 Ayat (2) Undang-undang RI No 35 Tahun 2009 tentang narkotika. Selain pidana penjara selama 17 tahun terdakwa juga diharuskan membayar pidana denda Rp1 milar, subsider 6 bulan kurunga. Ada pun hal-hal yang memberatkan terdakwa, kata Jaksa, perbuatan terdakwa menghambat program pemerintah tentang pemberantasan narkotika, selain itu terdakwa juga sudah membuat masyarakat resah.

Dan yang meringankan, terdakwa berterus terang dan mengakui perbuatanya, terdakwa juga sudah menyesali perbuatanya, terdakwa belum pernah dihukum, terdakwa bersikap sopan dipersidangan, ungkap Jaksa.

Jaksa Penuntut Umum menjelaskan terdakwa bermula pada 7 November 2017, saat itu terdakwa dihbungi Rio (DPO), Rio menawarkan pekerjaan terhadap terdakwa, terdakwa mengiakan tawaran tersebut. “Terdakwa menayakan kepada Rio kerjaan apa dan dijawab mengambil sampah (daun ganja) dan akan ada orang yang menghubungi terdakwa untuk menjemput barang tersebut,” kata Jaksa.

Tidak lama setelah itu terdakwa dihubungi oleh orang yang tidak dia kenal dan mengarahkan untuk pergi ke Kecamatan Natar tepatnya di pinggiran rel kereta api. Sekitar pukul 23.00 Wib terdakwa tiba ditempat yang dimaksud, kemudian terdakwa diarahkan mengambil satu buah karung berisika  20 paket besar daun ganja kering.

Selanjutnya pada 9 November 2017 terdakwa dihubungi Rio yang mengatakan akan ada orang yang mengambil ganja sebanyak 5 paket besar dengan menyerahkan nomor orang tersebut kepada terdakwa. Kemudian terdakwa menghubungi nomor tersebut dan terdakwa menyarankan agar mengambil paket itu disebuah gubuk kosong di Kelurahan Karang Anyar, Jatiagung, yang memang sebelumnya terdakwa telah letakkan digubuk tersebut. Lalu pada 14 Novemver 2017, saat akan menunggu pemesan datang, terdakwa ditangkap oleh anggota beserta barang bukti yang dihadirkan dalam persidangan. (W9-jam/ars)

author

Penulis: 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.